Mengapa Poster Film Modern Tidak Sebagus Poster Film Klasik B Masa Lalu?

Poster film modern adalah sampah. Mereka tidak memiliki kehidupan, warna, daya cipta atau pretensi artistik. Mereka hanya memiliki satu pekerjaan yang harus dilakukan:- menampilkan film dengan jelas dan ringkas dalam format poster yang khas untuk mengiklankan fakta bahwa film tersebut sedang diputar di bioskop di dekat Anda sekarang atau dalam waktu dekat. Titik. Periode. Membosankan! Bagaimana industri film membiarkan kualitas poster film jatuh ke kondisi yang sangat buruk?

Tidak ada waktu beberapa tahun yang lalu ketika bioskop adalah tempat yang menarik untuk dilihat  Nonton Film Bioskop 21 Online dan dimasuki. Rantai bioskop lebih kecil dan lebih luas daripada sekarang dan akibatnya setiap bioskop memiliki karakter tertentu, baik itu di dunia norak. warna-warni dan apak, kursi berlapis karpet atau wanita es krim yang menggembar-gemborkan bisnis pada interval. Oh, dan bioskop-bioskop saat itu benar-benar menayangkan film-film berperingkat x (kebanyakan film b dan banyak di antaranya!) yang akan ditonton orang dewasa, tidak satu pun dari sertifikat MOR 12 yang dribbling ini sampah saat itu, oh tidak!

Saat ini, satu-satunya tempat untuk menonton film adalah di beton carbuncle multiplex di mana 6 atau 7 film ditampilkan di sejumlah besar layar, sebagian besar film menampilkan tema dewasa, diperkecil menjadi 12a untuk konsumsi tweenage yang nyaman dan re- konsumsi (dan orang dewasa mungkin juga menyukainya). Satu ukuran cocok untuk semua – dan tidak terlalu nyaman untuk itu. Dan itu mengingatkan saya, meskipun lebih luas dari sebelumnya, kursi-kursi itu tampaknya membuat punggung saya lebih sakit dengan brio daripada di masa lalu. Jadi apa hubungannya semua ini dengan penurunan kualitas poster film modern?

Pertama, tidak banyak bioskop dan bioskop independen di sekitar saat ini. Satu-satunya tempat saya dapat menonton film dengan nyaman adalah di multipleks beton besar – katedral kapitalis. Ini tidak seperti dulu. 40 tahun yang lalu saya akan memiliki pilihan 4 bioskop independen untuk pergi ke dalam satu mil dari satu sama lain di kota lokal saya. Saya berbicara sebagai penduduk Inggris meskipun saya yakin situasinya sama di banyak negara lain di dunia barat. Ada sedikit persaingan di bioskop modern karena studio besar menjalankan pertunjukan sekarang – hanya ada sejumlah film terbatas yang ditayangkan pada satu waktu karena studio membeli beberapa layar untuk menayangkan film yang sama dan memastikan eksposur maksimum. Pada tahun-tahun awal perfilman, hingga akhir 80-an, ada lebih banyak studio, bioskop yang lebih independen dan sistem yang tidak didikte oleh beberapa studio film yang kuat. Ada lapangan bermain yang jauh lebih seimbang antara film dan studio tempat film diputar. Bagaimanalama sebuah film dimainkan adalah cerita yang berbeda. Jika sebuah film tidak berjalan dengan baik selama minggu pertama, itu akan ditarik dengan kejam dan yang lain akan menggantikannya. Jika berhasil dengan baik, itu bisa mempertahankan tempatnya selama berbulan-bulan (saya ingat ketika saya masih kecil ketika perang bintang keluar dan sepertinya itu diputar di bioskop lokal saya selama bertahun-tahun!) Beberapa bioskop bahkan mengubah film dua kali seminggu yang berarti besar perputaran film. Oleh karena itu, poster film merupakan alat vital untuk mendapatkan kursi dan memastikan film berjalan selama mungkin. Jika orang-orang berada di lobi bioskop dan tidak yakin apakah akan menonton Pemindai atau Meja untuk Lima, melihat sekilas poster film masing-masing akan segera membuat pikiran mereka berubah. Dan ini membawa saya ke poin kedua saya.

Pada dekade-dekade sebelumnya, orang jarang tahu apa yang ingin mereka lihat ketika mereka pergi ke bioskop. Ayahku berkata dia akan pergi setiap hari Sabtu dan sering kali selama seminggu karena alasan sederhana tidak banyak yang bisa dilakukan di malam hari di kota provinsi pada masa itu. Jadi dia akan pergi ke bioskop untuk melakukan sesuatu dan kemudian memutuskan film apa yang akan dia tonton nanti ketika dia sampai di sana. Saat ini, orang sudah tahu film mana yang akan mereka tonton sebelum pergi ke bioskop. Mengapa perubahan? Sederhananya, media. Media promosi film kini didominasi oleh internet dimana kita dapat dengan mudah melihat trailer, melihat dan membaca wawancara bintang film, pembuatan video, dan lainnya. Dan hype dimulai lebih awal. Ada tetesan, tetesan, lalu tetesan, yang berpuncak pada gelombang pasang liputan media ketika rilis film sudah dekat. Peluang apa yang dimiliki film lain dalam menghadapi banjir media seperti itu? Dan ketika target demografis saat ini sebagian besar adalah pasar kecil yang naif dan mudah tertipu, studio film menggosok tangan mereka dengan gembira. Siapa yang butuh poster film jelek untuk menjual film di bioskop? Anda tidak!Itu sudah terjual.

Ini membawa saya ke poin lain – perubahan demografi penonton bioskop. Pada tahun-tahun sebelumnya ada lebih banyak orang dewasa yang pergi ke bioskop daripada saat ini dan oleh karena itu lebih banyak film berorientasi dewasa, film b dan film eksploitasi. Ini menghasilkan materi pelajaran yang lebih baik untuk poster film (walaupun filmnya sering kali di bawah standar). Saya pikir akan sangat sulit untuk tidak membuat poster yang bagus untuk film b jika itu adalah film nazisploitasi eksploitatif seperti “Ilsa: She Wolf of the SS”!

Akhirnya, dan meskipun menyakitkan saya untuk mengatakannya, film-film di bioskop saat ini umumnya memiliki kualitas yang jauh lebih baik daripada film-film tahun-tahun sebelumnya. Ditambah dengan liputan media yang jauh lebih luas, pentingnya poster film sebagai alat untuk menjual film berkurang secara signifikan. Seperti yang telah saya sebutkan di atas, variasi film yang jauh lebih luas, baik dari segi kualitas maupun materi pelajaran, biasanya tiba di bioskop lokal Anda – termasuk b-movies. Itu semacam pendekatan senjata pencar. Pendekatan “Mari kita tampilkan film sebanyak mungkin dan lihat apa yang berhasil”. Dan itu berarti ada banyak film jelek tentangnya. Di sinilah poster film menjadi alat promosi yang vital. Jika filmnya terdengar menarik dan posternya terlihat menarik, pasti filmnya bagus kan? Salah! Hanya karena poster itu menghabiskan sedikit uang untuk itu, itu tidak serta merta mengikuti film itu! Tapi poster film berkualitas baik selalu memberikan implikasi itu. Sebagian besar film yang tiba di bioskop saat ini adalah urusan studio dengan anggaran besar dan selalu memiliki nilai produksi yang tinggi meskipun konten film masih sering kali tidak berkualitas baik.

Jadi bagaimana poster film dapat disimpan? Poster film berkualitas tinggi masih diproduksi untuk film baru jika Anda ingin mencarinya. Misalnya, film baru Darren Aronofsky Black Swan telah menghasilkan sejumlah poster brilian untuknya. Tapi untuk setiap Black Swan ada banyak Toy Story 3’s. Saya pikir saya harus menyimpulkan bahwa kualitas poster film tidak lagi penting dalam industri film. Itu hanya perlu berfungsi dan kecuali Internet tiba-tiba meledak dan publik meninggalkan multipleks bioskop untuk bioskop rumah seni independen (jika mereka dapat menemukannya), begitulah yang akan tetap ada.

Leave a Reply

Your email address will not be published.